Kamis, 27 September 2012

Sifat-sifat wanita ahli syurga
















Siapakah wanita yang menjadi ahli Syurga?
Apakah ciri-ciri atau sifat-sifat yang menjadi kunci bagi wanita memasuki syurga? 
Sebuah hadis Nabi menyatakan: Daripada Anas, Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam bersa

bda yang bermaksud: “Apabila seorang perempuan mendirikan sembahyang lima waktu, berpuasa sebulan (Ramadhan), menjaga kehormatan dan taat kepada suami, dia akan disuruh memasuki syurga melalui mana-mana pintu yang dia sukai.” (Hadis Riwayat Ahmad)

Menurut hadis di atas sekurang-kurangnya ia telah menggariskan empat dasar atau sifat utama yang menjadi teras bagi seorang wanita muslimah memasuki syurga, iaitu menunaikan kewajipannya kepada Allah dalam makna melaksanakan ibadah-ibadah yang diwajibkan ke atasnya seperti sembahyang, puasa, dan lain-lain ibadah wajib yang mampu dilaksanakan.
Sebuah hadis menyebutkan bahawa sembahyang adalah perkara pertama yang akan disoal di hari Kiamat.
Daripada Abu Hurairah Radhiallahu Anhu, Nabi Sallallahu Alahi Wasallam bersabda: “Sesungguhnya perkara yang pertama sekali dikira dari amalan hamba di hari kiamat ialah sembahyang; sekiranya sembahyang itu sempurna, maka beruntung dan berjayalah dia, dan sekiranya ia rosak, maka kecewa dan rugilah dia, kalau kewajipan fardhu masih kurang, Allah berfirman: Lihatlah adakah amalan-amalan sunat untuk menyempurnakan kekurangan tersebut. Demikianlah seterusnya dengan amalan yang lain” (Hadis riwayat at-Tirmizi)
Disamping menunaikan kewajipan kepada Allah, menunaikan hak dan kewajipan kepada suami juga merupakan hal yang tidak boleh diabaikan oleh seorang wanita.

Tertunainya hak dan tanggungjawab suami barulah akan turun keredhaan dan rahmat Allah kepadanya. Menjaga kehormatan diri juga merupakan hal yang digariskan oleh hadis di atas. Antara hal-hal yang boleh diketegorikan dalam konteks menjaga kehormatan itu ialah mempunyai sifat pemalu, jika suaminya keluar dia akan menguruskan dan menjaga dirinya dan harta suaminya dengan amanah. Bila suaminya datang kepadanya dia akan menjaga mulut daripada menyebutkan perkataan yang tidak elok didengar.
Sebuah hadis Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam menyatakan bahawa: “Sesungguhnya sopan santun dan keimanan adalah saling berkaitan, jika salah satunya dikeluarkan, yang satu lagi juga akan hilang serentak.” (Hadis Riwayat Baihaqi)
Maksud hadis ini ialah jika kesopanan atau sifat malu sudah hilang, iman juga akan hilang bersama-samanya. Betapa besarnya pengaruh antara kesopanan dan keimanan kepada diri seorang wanita itu, Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam menegaskan dengan sabda baginda: “Apabila sesesorang itu terlibat dengan penzinaan, ia bukan lagi seorang beriman, apabila seseorang itu mencuri ia bukan lagi seorang beriman, apabila seseorang itu meminum arak ia bukan lagi seorang beriman, apabila seseorang itu menyelewing setelah diberi amanah oleh orang lain ia bukan lagi seorang beriman, dan apabila seseorang diantara kamu menipu ia bukan lagi seorang beriman, oleh itu berjaga-jagalah!”
Taat kepada suami merupakan satu lagi sifat wanita yang digambarkan oleh hadis yang dipaparkan di awal makalah ini. Taat kepada suami adalah tanggungjawab isteri yang wajib di sempurnakan. Sebuah hadis yang diriwayatkan oleh al-Imam Bazzar Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam bersabda: “Kamu sampaikan kepada perempuan yang kamu jumpa, bahawa taat kepada suami, dan mengakui hak-hak suami, sama pahalanya dengan berperang dan bertempur dengan musuh-musuh Islam di medan pertempuran, tetapi sedikit sangat daripada isteri-isteri yang menyempurnakan hak-hak suami mereka.” (Hadis riwayat Al Imam Bazzar)
Isteri adalah pusat dan sumber kebahagiaan dan ketenteraman di dalam sebuah rumahtangga. Ia perlu mempunyai sifat-sifat sabar dan perhatian yang sepenuhnya kepada suami dan juga anak-anak.
Sikap inilah yang boleh mewujudkan suasana yang tenang, aman dan damai dalam rumahtangga. Dalam hal ini, para isteri sayugialah akan sentiasa bersikap baik kepada suami.
Saidina Abu Bakar Radhiallahu Anhu meriwayatkan bahawa Rasullullah Sallallahu Alaihi Wasallam pernah bersabda: “Seorang wanita yang menyakiti hati suami dengan lidahnya, dia mendatangkan celaan dan kemurkaan Allah, para malaikat dan umat manusia.”
Selain itu, Saidina Ali Radhiallahu Anhu meriwayatkan sebuah hadis mengenai setiap isteri yang tidak menghormati status suaminya. “Wanita yang berkata kepada suaminya yang tidak melihat apa-apa kebaikan pada suaminya, Allah menghapuskan segala perbuatan baiknya selama 70 tahun, walaupun dia berpuasa selama itu siang hari dan bersembahyang pada malamnya.” (Hadis Riwayat Imam Majah dan An-Nasai)
Berdasarkan huraian ringkas di atas, para wanita semestinyalah mengamalkan sikap taat dan bertakwa kepada Allah, bertanggungjawab kepada suami dan menjaga kehormatan dirinya. Semoga dengan itu, akan mudahlah mereka mendapat rahmat dan keredhaan Allah. Rahmat dan redha Allah itulah yang akan menjamin kebahagian hidupnya di dunia dan di akhirat.

Iblis Ingin Bertoubat


















Dalam sebuah kitab diterangkan bahwa sesungguhnya Iblis telah datang berjumpa dengan Nabi Musa a.s. dengan berkata: "Wahai Musa, engkau adalah seorang yang telah diutus oleh Allah s.w.t. dan Dia telah berkata-kata 
denganmu secara langsung." Kemudian Nabi Musa a.s. berkata: "Memang benar apa yang kamu kata, kamu ini siapa dan apa yang kamu mahu dariku?"

Lalu berkata Iblis: "Aku adalah Iblis! Wahai Musa aku mau kamu tolong katakan kepada Tuhanmu bahwa seorang makhluk-Nya ingin minta taubat kepadaNya." Lalu Nabi Musa a.s. berdoa kepada Allah s.w.t. dan menyampaikan apa yang diucap oleh Iblis, kemudian Allah s.w.t. pun menurunkan wahyu yang bermaksud: "Wahai Musa, katakan padanya bahawa sesungguhnya Aku berkenan menerima permohonannya itu dengan syarat mestilah terlebih dahulu dia (Iblis) sujud di kubur Adam, kalau dia mahu sujud maka aku sedia mengampuni segala dosanya."

Setelah Nabi Musa a.s. menerima wahyu dari Allah s.w.t. maka Nabi Musa a.s. pun terus memberitahu Iblis tentang apa yang telah Allah perintahkan.

Sebaik sahaja selesai Nabi Musa a.s. memberitahu segala perintah Allah s.w.t. maka dengan sombong dan bongkak Iblis berkata: "Wahai Musa, aku tidak sujud pada Adam ketika ia hidup di syurga, bagaimana aku hendak sujud padanya sesudah dia mati." Begitulah sifat sombong Iblis yang tetap dengan kedegilannya, walaupun dia tahu bahawa api neraka itu akan memakannya tapi dia tetap tidak mahu beriman pada Allah s.w.t.

Dalam sebuah hadis menerangkan bahawa sesungguhnya Allah s.w.t. mengeluarkan Iblis dari neraka setiap 1000 tahun sekali, dan mengeluarkan Adam a.s. dari syurga, serta memerintahkan Iblis supaya sujud kepada Adam a.s. Disebabkan sikap angkuhnya dia tetap enggan sujud, maka dikembalikan Iblis ke dalam neraka.....

Kisah anak penjual kue



















Seorang pemuda yang sedang lapar pergi menuju restoran jalanan dan iapun menyantap makanan yang telah dipesan. Saat pemuda itu makan datanglah seorang anak kecil laki-laki menjajakan kue kepada pemuda tersebut, "Pak, mau beli kue, Pak?"

Dengan ramah pemuda yang sedang makan menjawab "Tidak, saya sedang makan".

Anak kecil tersebut tidaklah berputus asa dengan tawaran pertama. Ia tawarkan lagi kue setelah pemuda itu selesai makan, pemuda tersebut menjawab "Tidak dik, saya sudah kenyang".

Setelah pemuda itu membayar kekasir dan beranjak pergi dari warung kaki lima, anak kecil penjaja kue tidak menyerah dengan usahanya yang sudah hampir seharian menjajakan kue buatan bunda. Mungkin anak kecil ini berpikir "Saya coba lagi tawarkan kue ini kepada bapak itu, siapa tahu kue ini dijadikan oleh-oleh buat orang dirumah".

Ini adalah sebuah usaha yang gigih membantu ibunda untuk menyambung kehidupan yang serba pas-pasan ini. Saat pemuda tadi beranjak pergi dari warung tersebut anak kecil penjaja kue menawarkan ketiga kali kue dagangan.

"Pak mau beli kue saya?", pemuda yang ditawarkan jadi risih juga untuk menolak yang ketiga kalinya, kemudian ia keluarkan uang Rp. 1.500,00 dari dompet dan ia berikan sebagai sedekah saja.

"Dik ini uang saya kasih, kuenya nggak usah saya ambil, anggap saja ini sedekahan dari saya buat adik".

Lalu uang yang diberikan pemuda itu ia ambil dan diberikan kepada pengemis yang sedang meminta-minta. Pemuda tadi jadi bingung, lho ini anak dikasih uang kok malah dikasih kepada orang lain.

"Kenapa kamu berikan uang tersebut, kenapa tidak kamu ambil?"

Anak kecil penjaja kue tersenyum lugu menjawab, "Saya sudah berjanji sama ibu dirumah ingin menjualkan kue buatan ibu, bukan jadi pengemis, dan saya akan bangga pulang kerumah bertemu ibu kalau kue buatan ibu terjual habis. Dan uang yang saya berikan kepada ibu hasil usaha kerja keras saya. Ibu saya tidak suka saya jadi pengemis".

Pemuda tadi jadi terkagum dengan kata-kata yang diucapkan anak kecil penjaja kue yang masih sangat kecil buat ukuran seorang anak yang sudah punya etos kerja bahwa "kerja itu adalah sebuah kehormatan", kalau dia tidak sukses bekerja menjajakan kue, ia berpikir kehormatan kerja dihadapan ibunya mempunyai nilai yang kurang, dan suatu pantangan bagi ibunya, anaknya menjadi pengemis, ia ingin setiap ia pulang kerumah ibu tersenyum menyambut kedatangannya dan senyuman bunda yang tulus ia balas dengan kerja yang terbaik dan menghasilkan uang.

Kemudian pemuda tadi memborong semua kue yang dijajakan lelaki kecil, bukan karena ia kasihan, bukan karena ia lapar tapi karena prinsip yang dimiliki oleh anak kecil itu "kerja adalah sebuah kehormatan" ia akan mendapatkan uang kalau ia sudah bekerja dengan baik.
 

Do'a, Puisi, Untaian Kata Dalam Undangan Nikah


















Kebetulan sahabatku akan melangsungkan pernikahan - barakallahu lahu (semoga Allah memberikan keberkahan kepadanya)-, jadi saya sedikit ikut bantu menyusun kata-kata untuk undangan pernikahan
nya. Itung-itung bekal pengetahuan bagi saya mengenai kata-katanya. Jadi, saya tulis disini.



Biasanya dalam undangan pernikahan dicantumkan do'a untuk mempelai, do'a yang disunnahkan bagi umat Islam untuk mempelai pengantin, oleh karena itu saya mencantumkan do'a dengan redaksi berikut ini :

Barakallahu Lakumaa wa Baraka ‘alaykumaa wa Jama’a Baynakumaa fiy Khoirin wa ‘Afiyah, wa Ja’ala minkumaa Dzurriyyatan Shalihah

Aamiin Allahumma Aamiin

"Semoga Allah SWT memberikan keberkahan bagi keduanya dan mencurahkan keberkahan atas keduanya, mempersatukan keduanya dalam kebaikan dan ‘afiyah, serta menjadikan diantara keduanya keturunan yang baik"

Redaksi lainnya untuk tunggal seperti :

بَارَكَ الله لَك، وَبَارَكَ عَلَيك، وَجَمَعَ بَيْنَكُمَا فِي خَيْرٍ
Baarakallahu Laka wa Baaroka 'alayka wa Jama'a Baynakumaa fii Khoyrin

"Semoga Allah memberikan keberkahan kepadamu, dan mencurahkan keberkahan atasmu, serta menghimpun kalian berdua dalam kebaikan"

Yang sudah familiar dengan Maher Zain, maka tentu kenal dengan lagu "Barakallah"

بَارَكَ الله لَكُمَا، وَبَارَكَ عَلَيْكُمَا، وَجَمَعَ بَيْنَكُمَا فِي خَيْرٍ
Baarakallahu Lakumaa wa Baaroka 'alaykumaa wa Jama'a Baynakumaa fii Khoyrin

"Semoga Allah memberikan keberkahan kepada kalian berdua , dan mencurahkan keberkahan atas kalian berdua, serta menghimpun kalian berdua dalam kebaikan"

Redaksi lain, saya dapati dalam kitab madzhab Maliki, yakni Syarah Mukhtashar Kholil lil-Kharasyi dan Hasyiyah Ad-Dasuqi :

بَارَكَ اللَّهُ لِكُلٍّ مِنْكُمَا فِي صَاحِبِهِ وَجَمَعَ بَيْنَكُمَا فِي خَيْرٍ وَجَعَلَ مِنْكُمَا ذُرِّيَّةً صَالِحَةً
Baarakallahu likulli Minkumaa fiy Shaahibihi, wa Jama'a baynakumaa fiy Khayrin, wa Ja'ala minkumaa Dzurriyyatan Shaalihah

"Semoga Allah memberikan keberkahan kepada masing-masing dari kalian berdua terhadap pasangannya, dan menghimpun kalian berdua didalam kebaikan, serta Allah jadikan diantara kalian berdua keturunan yang baik"

بَارَكَ اللَّهُ لِكُلٍّ مِنْكُمَا فِي صَاحِبِهِ وَجَعَلَ مِنْكُمَا الذُّرِّيَّةَ الصَّالِحَةَ وَجَمَعَ اللَّهُ بَيْنَكُمَا فِي خَيْرٍ وَسَعَةِ رِزْقٍ
Baarakallahu likulli Minkumaa fiy Shaahibihi, wa Ja'ala minkumaa Dzurriyyatan Shaalihah, wa Jama'allahu baynakumaa fiy Khayrin wa Sa'ati Rizqin

"Semoga Allah memberikan keberkahan kepada masing-masing dari kalian berdua terhadap pasangannya, dan Allah jadikan diantara kalian berdua keturunan yang baik, serta Allah menghimpun kalian berdua dalam kebaikan dan luasnya rizqi"

Selain doa', biasanya di undangan pernikahan juga mencantumkan ayat-ayat al-Qur'an yang berkaitan dengan pernikahan atau pasangan, namun tanpa teks arab hanya terjemahan, contohnya seperti ayat berikut ini :
وَإِنْ خِفْتُمْ أَلاَّ تُقْسِطُواْ فِي الْيَتَامَى فَانكِحُواْ مَا طَابَ لَكُم مِّنَ النِّسَاء مَثْنَى وَثُلاَثَ وَرُبَاعَ فَإِنْ خِفْتُمْ أَلاَّ تَعْدِلُواْ فَوَاحِدَةً أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُكُمْ ذَلِكَ أَدْنَى أَلاَّ تَعُولُواْ
"Dan jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil terhadap (hak-hak) perempuan yang yatim (bilamana kamu mengawininya), maka kawinilah wanita-wanita (lain) yang kamu senangi : dua, tiga atau empat. Kemudian jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil , maka (kawinilah) seorang saja , atau budak-budak yang kamu miliki. Yang demikian itu adalah lebih dekat kepada tidak berbuat aniaya." (QS. An Nisaa' 4 : 3)
هُوَ الَّذِي خَلَقَكُم مِّن نَّفْسٍ وَاحِدَةٍ وَجَعَلَ مِنْهَا زَوْجَهَا لِيَسْكُنَ إِلَيْهَا فَلَمَّا تَغَشَّاهَا حَمَلَتْ حَمْلاً خَفِيفاً فَمَرَّتْ بِهِ فَلَمَّا أَثْقَلَت دَّعَوَا اللّهَ رَبَّهُمَا لَئِنْ آتَيْتَنَا صَالِحاً لَّنَكُونَنَّ مِنَ الشَّاكِرِينَ
"Dialah Yang menciptakan kamu dari diri yang satu dan dari padanya Dia menciptakan isterinya, agar dia merasa senang kepadanya. Maka setelah dicampurinya, isterinya itu mengandung kandungan yang ringan, dan teruslah dia merasa ringan (beberapa waktu). Kemudian tatkala dia merasa berat, keduanya (suami-isteri) bermohon kepada Allah, Tuhannya seraya berkata: "Sesungguhnya jika Engkau memberi kami anak yang saleh, tentulah kami terraasuk orang-orang yang bersyukur". (QS. Al-A'raaf 7 : 189)

وَاللّهُ جَعَلَ لَكُم مِّنْ أَنفُسِكُمْ أَزْوَاجاً وَجَعَلَ لَكُم مِّنْ أَزْوَاجِكُم بَنِينَ وَحَفَدَةً وَرَزَقَكُم مِّنَ الطَّيِّبَاتِ أَفَبِالْبَاطِلِ يُؤْمِنُونَ وَبِنِعْمَتِ اللّهِ هُمْ يَكْفُرُونَ
"Allah menjadikan bagi kamu isteri-isteri dari jenis kamu sendiri dan menjadikan bagimu dari isteri-isteri kamu itu, anak-anak dan cucu-cucu, dan memberimu rezki dari yang baik-baik. Maka mengapakah mereka beriman kepada yang bathil dan mengingkari ni'mat Allah ?" (QS. An-Nahl 16 : 72)

وَمِنْ آيَاتِهِ أَنْ خَلَقَ لَكُم مِّنْ أَنفُسِكُمْ أَزْوَاجاً لِّتَسْكُنُوا إِلَيْهَا وَجَعَلَ بَيْنَكُم مَّوَدَّةً وَرَحْمَةً إِنَّ فِي ذَلِكَ لَآيَاتٍ لِّقَوْمٍ يَتَفَكَّرُونَ
"Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya diantaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir" (QS. Ar-Ruum 30 : 21)

الْخَبِيثَاتُ لِلْخَبِيثِينَ وَالْخَبِيثُونَ لِلْخَبِيثَاتِ وَالطَّيِّبَاتُ لِلطَّيِّبِينَ وَالطَّيِّبُونَ لِلطَّيِّبَاتِ أُوْلَئِكَ مُبَرَّؤُونَ مِمَّا يَقُولُونَ لَهُم مَّغْفِرَةٌ وَرِزْقٌ كَرِيمٌ
"Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula). Mereka (yang dituduh) itu bersih dari apa yang dituduhkan oleh mereka (yang menuduh itu). Bagi mereka ampunan dan rezki yang mulia (surga) ." (QS. An-Nuur 24 : 26)

وَأَنكِحُوا الْأَيَامَى مِنكُمْ وَالصَّالِحِينَ مِنْ عِبَادِكُمْ وَإِمَائِكُمْ إِن يَكُونُوا فُقَرَاء يُغْنِهِمُ اللَّهُ مِن فَضْلِهِ وَاللَّهُ وَاسِعٌ عَلِيمٌ
"Dan kawinkanlah orang-orang yang sedirian diantara kamu, dan orang-orang yang layak (berkawin) dari hamba-hamba sahayamu yang lelaki dan hamba-hamba sahayamu yang perempuan. Jika mereka miskin Allah akan memampukan mereka dengan kurnia-Nya. Dan Allah Maha luas (pemberian-Nya) lagi Maha Mengetahui." (QS. An-Nuur 24 ; 32)

سُبْحَانَ الَّذِي خَلَقَ الْأَزْوَاجَ كُلَّهَا مِمَّا تُنبِتُ الْأَرْضُ وَمِنْ أَنفُسِهِمْ وَمِمَّا لَا يَعْلَمُونَ
"Maha Suci Tuhan yang telah menciptakan pasangan-pasangan semuanya, baik dari apa yang ditumbuhkan oleh bumi dan dari diri mereka maupun dari apa yang tidak mereka ketahui." (QS. Yasiin 36 : 36)

وَمِن كُلِّ شَيْءٍ خَلَقْنَا زَوْجَيْنِ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُونَ
"Dan segala sesuatu Kami ciptakan berpasang-pasangan supaya kamu mengingat kebesaran Allah" (QS. Adz-Dzariyyat 51 : 49)

Adapun hadits-hadits yang biasa di cantumkan adalah :

الدنيا متاع وخير متاعها المرأة الصالحة
"Dunia adalah perhiasan, dan sebaik-baiknya perhiasan dunia adalah wanita shalihah" (HR. Imam Muslim)

تَزَوَّجُوا فَإِنِّي مُكَاثِرٌ بِكُمُ النَّبِيِّينَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ، وَلَا تَكُونُوا كَرْهَبَانِيَةِ النَّصَارَى
"Menikahlah kalian, sesungguhnya diriku akan berbangga dengan banyaknya umatku dihadapan nabi-nabi pada hari Qiyamat, dan janganlah kalian seperti rahib-rahib Nasrani" (HR. Al Baihaqi)

النِّكَاحُ مِنْ سُنَّتِي، فَمَنْ لَمْ يَعْمَلْ بِسُنَّتِي فَلَيْسَ مِنِّي، وَتَزَوَّجُوا، فَإِنِّي مُكَاثِرٌ بِكُمُ الْأُمَمَ، وَمَنْ كَانَ ذَا طَوْلٍ فَلْيَنْكِحْ، وَمَنْ لَمْ يَجِدْ فَعَلَيْهِ بِالصِّيَامِ، فَإِنَّ الصَّوْمَ لَهُ وِجَاءٌ
"Nikah adalah bagian dari sunnahku, barangsiapa yang tidak beramal dengan sunnahku, maka ia bukan termasuk golonganku, dan menikahlah kalian, sesungguhnya aku akan berbang-bangga dengan banyaknya umatku dihadapan umat-umat lain, barangsiapa yang memiliki kemampuan maka menikahlah, namun barangsiapa yang belum mampu, hendaklah ia berpuasa, sesungguhnya puasa adalah perisai baginya" (HR. Ibnu Majah)
تَزَوَّجُوا الْوَدُودَ الْوَلُودَ فَإِنِّي مُكَاثِرٌ بِكُمُ الأُمَمَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ
"Menikahlah kalian dengan wanita yang manemiliki rasa kasih sayang yang banyak keturunannya, sesungguhnya aku akan berbangga dengan banyaknya umatku terhadap umat-umat lain pada hari qiyamah" (HR. Al Bazzar)

من رزقه الله امرأة صالحة فقد أعانه على شطر دينه فليتق الله في الشطر الباقي
“Barangsiapa yang dikaruniakan oleh Allah wnaita yang shalihah, sungguh Allah telah menolongnya atas sebagian agamanya. Maka bertakwalah kepada Allah pada sebagian lainnya" (HR. Ath-Thabroni)

يا معشر الشباب، من استطاع الباءة فليتزوج، فإنه أغض للبصر وأحصن للفرج، ومن لم يستطع فعليه بالصوم، فإنه له وجاء
"Wahai para pemuda, barangsiapa di antara kalian telah mampu serta memiliki kemauan, maka hendaklah ia menikah, sesungguhnya pernikahan itu dapat menundukkan pandangan dan memelihara kemaluan. Barangsiapa yang belum mampu, maka hendaklah ia berpuasa, karena sesungguhnya puasa itu dapat menjadi perisai baginya". (HR. Bukhari dan Muslim).

Dan masih banyak lagi hadits-hadits yang lainnya. Sedangkan contoh untaian bait-bait munajat yang biasanya dicantumkan di undangan :

Yaa Allah…

Limpahkanlah rasa cinta kepada kami yang Engkau jadikan pengikat rindu Rasulullah SAW kepada khadijah Al-Kubro, yang Engkau jadikan mata air kasih saying antara Ali bin Abi Thalib RA dan Fatimah az-Zahra, yang Kau jadikan penghias keluarga Nabi-Mu yang suci

Yaa Allah…

Jadikanlah kami suami istri yang saling mencintai dikala dekat, saling menjaga kehormatan dikala jauh, saling menghibur dikala duka, saling mengingatkan dikala bahagia, saling mendo’akan dalam kebaikan dan ketaqwaan, saling menyempurnakan dalam beribadah,

Yaa Allah…

Sempurnakanlah kebahagian kami, dengan menjadikan pernikahan ini sebagai ibadah kepada-Mu, dan bukti keta’atan kami kepada sunnah Rasul-Mu

Aamiin, Yaa Robbal ‘Alamiin..

Contoh lainnya :

Ya Allah ...

Kami memohon kepada-Mu, berkatilah acara walimatul 'ursy ini,
Limpahkanlah rahmat dan barokah kepada kedua mempelai,
Jadikanlah rumah tangga mereka sakinah, mawaddah wa rahmah,

Karuniakanlah mereka keturunan yang shaleh dan sholehah,
Berikanlah ketentraman kepada mereka didalam dunia maupun akhirat,
Sempurnakanlah Diin mereka dengan berokah ikatan pernikahan ini.

Aamiin Yaa Rabbal 'Alamiin

Atau,
Yaa Allah Yaa Rahman Yaa Rahiim ..

Dengan luasnya kasih sayang-Mu, kami memohon ridlo-Mu,
curahkanlah keberkahan didalam majelis walimah ini,
satukanlah hati kedua mempelai dengan keimanan dan ketaqwaan kepada-Mu

Jadikanlah pasangan suami istri yang saling mencintai dikala dekat,
saling menjaga kehormatan dikala jauh, saling menghibur dikala duka,
saling mengingatkan dikala bahagia, saling mendo'akan dalam kebaikan dan ketaqwaan,
dan saling menyempurnakan didalam beribadah kepada-Mu

Ya Allah ...

Sempurnakanlah Diin mereka, limpahkanlah mereka sifat ketawadlu'an,
jadikanlah rumah tangga mereka tentram dan damai didalam ketaatan kepada-Mu,
lancarkanlah rizqi mereka dan karuniakanlah mereka keturunan
yang shaleh dan shalehah.

Jemput Aku Menjadi Bidadarimu



CARILAH CALON SUAMI YAMG TAMPAN AKHLAKNYA







Jangan mencari calon suami yang tampan wajahnya.Jangan mencari calon suami yang banyak hartanya.Jangan pula mencari calon suami yang selalu diperebutkan para wanita.

Yang begitu mulia budi pekerti dan tampan akhlaknya.Yang bisa memuliakan kaum wanita.Yang benar-benar telahsiap menjadi pemimpinmu.

Yang dapat membimbingmu untuk semakin dekat kepada-Nya.Yang dapat menuntunmu ke jalan yang diridhai-Nya.Yang bisa mengingatkanmu ketika engkau telah lalai dalam melaksanakan dan menjalankan kewajiban-Nya.Yang bisa menyadarkanmu ketika engkau telah berbuat khilaf.Yang bisa meluruskan kesalahanmu dengan penuh kelembutan.

Yang bisa menegumu ketika engkau telah berpaling pada tanggung jawab dan kewajibanmu sebagai seorang isteri yang wajib taat pada suami dan Rabb-Nya.Yang bisa memaafkanmu dengan penuh keikhlasan jika engkau telah telah menjadi seorang isteri yang kufur.

Ketika engkau salah bukannya dia marah.Ketika engkau khilaf bukannya dia memvonis.Ketika engkau kufur bukannya dia meninggalkan.Tapi sebaliknya,

Dia pantang menyerah untuk selalu membimbingmu.Menuntunmu.Mengajarimu.Untuk kembali ke jalan yang benar.Akan tetapi carilah seorang calon suami yang benar-benar halus tutur katanya.